Definisi Talak Bid'i Menurut Empat Mazhab

Tue 8 December 2015 06:16 | 1
Ipung Multiningsih

Setiap orang yang membangun rumah tangga dan mahligai pasti bercita - cita untuk memiliki rumah tangga yang langgeng dan selamanya utuh hingga penghujung jalan hidup. Namun terkadang suatu hubungan tidak bisa dipertahankan dan berujung kepada perceraian. Dan seorang suami jika ingin mencerai istrinya harus tahu bagaimana adab mencerai dan etika nya, yang dimana harus sesuai dengan aturan islam. Lalu bolehkah mencerai istri yang sedang haid? Bolehkah suami mencerai istri yang baru saja digaulinya? Bolehkah mengulang thalaq sedangkan istri sedang dalam masa iddahnya? Jatuhkah thalaq nya? Kira- kira bagaimana definisi thalaq bid'iy menurut para ulama madzhab? Mari kita simak pemaparannya.

 

Abul Ma'ali (w. 616 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Muhith Al-Burhani sebagai berikut :

وأما البدعي فنوعان: بدعي لمعنى يعود إلى العدد، بدعي لمعنى يعود للوقت فالذي يعود إلى العدد أن يطلقها ثلاثاً في طهر واحد بكلمة واحدة أو بكلمات متفرقة، أو يجمع بين التطليقتين في طهر واحد بكلمة أو بكلمتين متفرقتين، وأما الذي يعود إلى الوقت أن يطلق المدخول بها وهي من ذوات الأقراء في حالة الحيض لم يكن مكروها

Adapun thalaq bid段y terdapat dua macam: Bid段y yang berdasarkan jumlah thalaq, dan bid段y yang berdasarkan waktu thalaq. Sedangkan yang berdasarkan jumlah thalaq adalah: suami menthalaq istrinya dengan tiga thalaq dalam satu kali suci dengan satu kali ucapan atau tiga kali ucapan dengan ucapan yang berbeda-beda. Atau menggabungkan antara dua thalaq dalam satu kali suci dengan satu ucapan atau dua ucapan yang berbeda.

Adapun thalaq bid段y yang berdasarkan waktu adalah: suami menthalaq istrinya yang baru saja digauli dan ia adalah wanita yang menjalani masa iddah dengan quru' yang dijatuhkan dalam keadaan haid, maka hukumnya tidak makruh .

Abul Ma'ali, Al-Muhith Al-Burhani, jilid 3 hal. 200 | Ipung

Dzawat aqra': wanita yang sedang menjalani masa iddah dengan hitungan quru (tiga kali suci atau tiga kali haid) Az-Zaila'i (w. 743 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Tabyin Al-Haqaiq Syarh Kanzu Ad-Daqaiq sebagai berikut :

والثاني وهو البدعي على قسمين أيضا بحسب العدد وهو أن يطلقها ثلاثا بكلمة واحدة وجملة أو على التفريق في طهر واحد وبحسب الوقت وهو أن يطلقها في حالة الحيض أو في طهر جامعها فيه اهـ.

Dan jenis talak yang kedua adalah talak bid段y, talak ini dibagi menjadi dua bagian, berdasarkan jumlah, yaitu dimana suami mentalaq tiga istrinya dengan satu kalimat dalam sekali ucapan, atau beberapa kali ucapan dalam satu waktu(kamu saya thalaq, kamu saya thalaq, kamu saya thalaq) atau beberapa kali dalam waktu yang berbeda yang dilakukan dalam satu kali masa haid.

Dan berdasarkan waktu, dimana suami menthalaqnya dan ia dalam keadaan haid, atau dalam keadaan suci setelah ia menggaulinya. .

Az-Zaila'i, Tabyin Al-Haqaiq Syarh Kanzu Ad-Daqaiq, jilid 2189 hal. 0 | Ipung

Ibnu Nujaim (w. 970 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanafiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Bahru Ar-Raiq Syarah Kanzu Ad-Daqaiq sebagai berikut :

قوله: (وثلاثا في طهر أو بكلمة بدعي) أي تطليقها ثلاثا متفرقة في طهر واحد أو ثلاثا بكلمة واحدة بدعي أي منسوب إلى البدعة، والمراد بها هنا المحرمة لأنهم صرحوا بعصيانه

Beliau berkata: (dan thalaq tiga yang dilakukan dalam satu kali masa suci dengan atau dengan satu kalimat itu dinamakan thalaq bid'iy)yaitu suami yang menthalaq tiga istrinya diwaktu yang berbeda dalam satu kali masa suci, atau thalaq tiga dengan satu ucapan, maka ini disebut dengan thalaq bid段y atau disandarkan kepada bid誕h. Dan yang dimaksud disini haram hukumnya, karena ulama menjelaskan tentang kemaksiatannya. .

Ibnu Nujaim, Al-Bahru Ar-Raiq Syarah Kanzu Ad-Daqaiq, jilid 3 hal. 257 | Ipung

Khalil bin Ishaq Al-Mishri (w. 776 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

(بأن طلق أكثر من واحدة أو واحدة في طهر قد مسها فيه أو قبل مسها لكن أردفها واحدة أخرى أو طلق واحدة في غير طهر فبدعي

seorang suami yang menceraikan istrinya lebih dari satu kali atau menceraikan satu kali pada masa suci yang sudah digaulinya atau belum digauli akan tetapi menjatuhkan thalaq lagi sebelum 'iddah thalaqnya selesai, atau menceraikannya di masa haid, maka semua ini disebut dengan thalaq bid'iy.

Khalil bin Ishaq Al-Mishri, Mukhtashar Khalil, jilid 4 hal. 28 | Ipung

An-Nafarawi (w. 1126 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Fawakih Ad-Dawani sebagai berikut :

وينقسم إلى بدعي وإلى سني، والبدعي إلى مكروه وإلى محرم، وأشار إلى البدعي بقوله: (وطلاق الثلاث في كلمة واحدة بدعة) أي محدثة، وفي حكم الكلمة لو طلقها ثلاثا في كلمات نسقا كأنت طالق أنت طالق أنت طالق، أو طالق طالق طالق من غير قصد توكيد وإنما كان ذلك بدعة

Thalaq dibagi dua, bid段y dan sunny, dan bid段y dibagi menjadi dua yaitu makruh dan haram, dan yang menunjukkan thalaq bid段y adalah perkataan beliau : (dan thalaq tiga dalam satu kali ucapan adalah bid誕h) maksudnya adalah sesuatu yang baru diadakan, dan hukum menthalaq tiga (bain) istrinya dalam satu kali ucapan maksudnya jika ia menthalaq tiga istrinya dalam beberapa kata seperti:"kamu saya thalaq, kamu saya thalaq, kamu saya thalaq" atau " kamu dicerai, kamu dicerai, kamu dicerai" tanpa ada tujuan penekanan, maka itu adalah thalaq bid段y. .

An-Nafarawi, Al-Fawakih Ad-Dawani, jilid 2 hal. 31 | Ipung

Ash-Shawi (w. 1241 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Hasyiatu Ash-Shawi Ala Asy-Syarhi Ash-Shaghir sebagai berikut :

(بأن أوقع أكثر من واحدة، أو بعض طلقة أو في حيض، أو نفاس أو في طهر مسها فيه، أو أردف أخرى في عدة رجعي (فبدعي

dengan menthalaq istri lebih dari satu kali, atau beberapa kali thalaq atau pada saat haid, nifas, atau pada saat istri dalam masa suci padahal suami telah mencampurinya, atau menjatuhkan thalaq lagi dalam masa iddah raj段y (maka ini disebut dengan thalaq bid段y) .

Ash-Shawi, Hasyiatu Ash-Shawi Ala Asy-Syarhi Ash-Shaghir, jilid 2 hal. 537 | Ipung

Muhammad 'Illisy (w. 1299 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Malikiyah menuliskan dalam kitabnya Manhu Al-Jalil Syahru 'Ala Mukhtashar Khalil sebagai berikut :

(وإلا) أي، وإن لم يكن واحدة أو لم يكن في طهر، أو كان في طهر مس فيه، أو كان مردفا في عدة رجعي (ف) هو طلاق (بدعي)

(dan kecuali) apabila ucapan thalaq dilakukan lebih dari satu kali, atau tidak dijatuhkan pada masa suci, atau dijatuhkan di masa suci setelah digauli, atau melakukan pengulangan thalaq dalam masa 'iddah dari thalaq raj'iy, maka itu semua disebut dengan thalaq bid'iy..

Muhammad 'Illisy, Manhu Al-Jalil Syahru 'Ala Mukhtashar Khalil, jilid 4 hal. 35 | Ipung

Abul Hasan Ibnu Al-mahamili Asy-Syafi'i (w. 415 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafiiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Lubab Fi Al-Fiqhi Asy-Syafi'i sebagai berikut :

وأما البدعي: أن يطلّقها في الحيض، أو النفاس، أو في طهر جامعها فيه

Dan adapun thalaq bid段y adalah : seorang suami menthalaq nya (istri) dalam keadaan haid, atau nifas, atau ia menjatuhkan thalaq dimasa suci tapi setelah digauli. .

Abul Hasan Ibnu Al-mahamili Asy-Syafi'i, Al-Lubab Fi Al-Fiqhi Asy-Syafi'i, jilid 0 hal. 328 | Ipung

Al-Imam Al-Haramain (w. 478 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Nihayatul Mathlab Fii Diroyatil Madzhab sebagai berikut :

فنقول: يحرم على الرجل أن يطلق زوجته المدخول بها في زمان الحيض من غير عوض ولا رضا من جهتها، هذا متفق عليه. وكذلك إذا جامع امرأته في طهر، ولم يتبين أنها حامل أو حائل، فيحرم عليه تطليقها في الطهر الذي جامعها فيه من غير عوض..

maka kami berkata: diharamkan atas seorang suami menthalaq istrinya pada saat ia sedang haid padahal ia sudah digauli dan dengan tanpa ada imbalan dan tanpa keridhaan istrinya, dan pendapat ini sudah disepakati. Dan begitu juga apabila suami telah menggauli istrinya pada masa suci, dan belum jelas bahwa si istri hamil, maka diharamkan atasnya menthalaqnya dalam keadaan suci yang suami telah menthalaqnya tanpa memberi ganti.. .

Al-Imam Al-Haramain, Nihayatul Mathlab Fii Diroyatil Madzhab, jilid 6 hal. 14 | Ipung

Yahya Al-Imrani (w. 558 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafiiyah menuliskan dalam kitabnya Al-Bayan fii Mazhab Imam Asy-Syafi'i sebagai berikut :

وأما (المحرم) : فهو طلاق المرأة المدخول بها في الحيض، أو في الطهر الذي جامعها فيه قبل أن يتبين حملها، ويسمى طلاق البدعة

Adapun yang diharamkan adalah: thalaqnya seorang suami kepada istri yang telah ia campuri dan thalaq itu ia jatuhkan pada saat ia haid, atau pada masa sucinya yang ia telah menggaulinya sebelum nampak kehamilannya, ini dinamakan thalaq bid'iy.

Yahya Al-Imrani, Al-Bayan fii Mazhab Imam Asy-Syafi'i, jilid 10 hal. 78 | Ipung

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Raudhatu Ath-Thalibin sebagai berikut :

كتاب الطلاق

والبدعي: طلاق مدخول بها في حيض أو نفاس، أو طهر جامعها فيه ولم يبن حملها،

Dan thalaq bid段y adalah menthalaq istri yang telah ia campuri, dan thalaq itu jatuh pada saat istri sedang haid atau nifas, atau dalam keadaan suci serta suami telah mencampurinya pada saat masa suci tersebut, dan belum nampak kehamilannya. .

An-Nawawi, Raudhatu Ath-Thalibin, jilid 8 hal. 3 | Ipung

An-Nawawi (w. 676 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab sebagai berikut :

وأما المحرم فهو طلاق المرأة المدخول بها في الحيض أو في الطهر الذى جامعها فيه قبل أن يتبين حملها، ويسمى طلاق البدعة،

Adapun thalaq yang diharamkan adalah menthalaq istri yang telah ia campuri, dan thalaq itu jatuh pada saat istri sedang haid atau nifas, atau dalam keadaan suci serta suami telah mencampurinya pada saat masa suci tersebut, dan belum nampak kehamilannya.

An-Nawawi, Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab, jilid 17 hal. 77 | Ipung

Zakaria Al-Anshari (w. 926 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Asy-Syafi'iyah menuliskan dalam kitabnya Asnal Mathalib Syarah Raudhu Ath-Thalib sebagai berikut :

(والبدعي طلاق مدخول بها بلا عوض منها في حيض أو نفاس) ولو في عدة طلاق رجعي وهي تعتد بالأقراء وذلك لمخالفته قوله تعالى {فطلقوهن لعدتهن} [الطلاق: 1] ...(أو) في (طهر جامعها فيه أو استدخلت ماءه فيه ... (إن لم يتبين حملها)

(Dan thalaq bid段y yaitu menjatuhkan thalaq pada istri yang sudah dicampuri tanpa ada pengganti dan thalaq itu dijatuhkan pada saat haid atau nifas, walaupun itu dijatuhkan dimasa 'iddah dari thalaq raj'iy. Yaitu, ketika istrinya melakukan masa 'iddah dengan hitungan quru'. Sebab itu menyalahi firman Allah : "fathalliquhunna li 'idddatihinna" (Ath-thalaq : 1)..... atau menjatuhkan thalaq dimasa suci setelah digauli atau berhubungan suami istri.....(jika belum jelas dia hamil atau tidak) .

Zakaria Al-Anshari, Asnal Mathalib Syarah Raudhu Ath-Thalib, jilid 3 hal. 264 | Ipung

Ibnu Qudamah (w. 620 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Mughni sebagai berikut :

[فصل طلاق البدعة] فصل: فإن طلق للبدعة، وهو أن يطلقها حائضا، أو في طهر أصابها فيه، أثم، ووقع طلاقه.

(Pasa thalaq bid段y) Pasal: Jika ia mentalaq bid誕h, yaitu mentalaq istrinya ketika istri sedang haid, atau dalam keadaan suci yang dimana suami setelah melakukan hubungan suami istri, maka ia berdosa dan jatuh talaqnya. .

Ibnu Qudamah, Al-Mughni, jilid 7 hal. 366 | Ipung

Syamsuddin Abul Farraj Ibnu Qudamah (w. 682 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Syarhu Al-Kabir 'ala Matni Al-Muqni' sebagai berikut :

(مسألة) * (ويباح عند الحاجة ويكره من غير حاجة وعنه أنه يحرم، ويستحب إذا كان بقاء النكاح ضرراً) الطلاق على خمسة أضرب

(والخامس) المحظور وهو طلاق الحائض أو في طهر أصابها فيه وقد أجمع العلماء في جميع الامصار على تحريمه ويسمى طلاق البدعة لأن المطلق خالف السنة وترك أمر الله ورسوله

(Masalah) (Dan thalaq hukumnya boleh ketika dibutuhkan dan makruh ketika tidak dibutuhkan, dan haram, dan mustahab jika suatu hubungan itu akan mendatangkan madharat) Thalaq memiliki lima macam:

(yang kelima) haram: yaitu menthalaq istri yang sedang haid atau atau pada masa sucinya yang ia telah menggaulinya, ini dinamakan thalaq bid誕h.

Dan seluruh ulama sepakat atas haramnya thalaq ini, karena suami yang menceraikannya telah menyelisihi sunnah dan meninggalkan aturan Allah dan Rasul-Nya. .

Syamsuddin Abul Farraj Ibnu Qudamah, Syarhu Al-Kabir 'ala Matni Al-Muqni', jilid 8 hal. 235 | Ipung

Al-Mardawi (w. 885 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Al-Inshaf fi Ma'rifati Ar-Rajih minal Khilaf sebagai berikut :

[باب سنة الطلاق وبدعته] قوله (وإن طلق المدخول بها في حيضتها، أو طهر أصابها فيه: فهو طلاق بدعة محرم. ويقع) .

(Bab Thalaq Sunnah dan thalaq bid誕h) Beliau muallif berkata : apabila seorang suami mentalaq istri yang telah digaulinya, ketika istrinya haid, atau masa suci setelah ia melakukan hubungan suami istri dengan nya, maka dinamakan thalaq bid誕h yang haram hukumnya dan thalaq nya jatuh. .

Al-Mardawi, Al-Inshaf fi Ma'rifati Ar-Rajih minal Khilaf, jilid 8 hal. 448 | Ipung

Al-Buhuti (w. 1051 H), salah satu ulama di kalangan mazhab Al-Hanabilah menuliskan dalam kitabnya Kasysyaf Al-Qinna' sebagai berikut :

(وإن طلق المدخول بها في حيض) أو نفاس (أو طهر أصابها فيه ولو) أنه طلقها (في آخره) أي آخر الطهر الذي أصابها فيه (ولم يستبن) أي يظهر ويتضح (حملها فهو طلاق بدعة محرم)

(Apabila suami menceraikan istrinya yang telah digauli ketika istri sedang haid) atau nifas (atau dalam keadaan suci setelah berhubungan suami istri walaupun) ia menceraikannya (diakhir masa haidnya) atau akhir masa suci yang ia telah menggaulinya (dan belum nampak tanda-tanda hamil) atau nampak dan jelas (hamilnya, maka ini disebut thalaq bid誕h). .

Al-Buhuti, Kasysyaf Al-Qinna', jilid 5 hal. 240 | Ipung

Demikianlah pemaparan para ulama madzhab berkaitan dengan definisi thalaq bid'iy, yang dimana jika dijatuhkan thalaq kepada istrinya yang sedang haid thalaqnya jatuh dan suami berdosa, karena ia telah menyelisihi aturan agama dalam tata cara thalaq nya. Kita selalu mohon kepada Allah semoga selalu menguatkan ikatan pernikahan hamba- Nya.

Baca Lainnya :

jatuhkah Talak Anak Dibawah Umur?
Siti Maryam | 21 November 2015, 17:21 | draft
Dipaksa Bercerai, Jatuhkah Talaknya?
Siti Maryam | 21 November 2015, 18:40 | draft
Jatuhkah Talak Orang yang Mabuk
Zuria Ulfi | 21 November 2015, 17:30 | draft
Dicerai Dalam Keadaan Haidh, Jatuhkah Talaknya?
Zuria Ulfi | 12 September 2015, 13:19 | published
Rukun Cerai Menurut Empat Mazhab
Nur Azizah Pulungan | 8 December 2015, 05:00 | published
Bolehkah Istri Meminta Cerai Ketika Suami Tidak Mampu Membayar Mahar ?
Isnawati | 29 October 2015, 22:24 | approved
Dipisahkan oleh Hakim Karena Terdapat cacat Atau aib, Talak/fasakh?
Siti Maryam | 31 October 2015, 05:56 | approved
Definisi Talak Sunni Menurut Ulama
Fatimah Khairun Nisa | 29 October 2015, 23:38 | approved
Definisi Talak Bid'i Menurut Empat Mazhab
Ipung Multiningsih | 8 December 2015, 06:16 | published
Bolehkah Istri Meminta Cerai Ketika Suami Tidak Mampu Menafkahi?
Isnawati | 29 October 2015, 23:56 | draft
Suami 'Ghaib'/Tidak Pernah Pulang, Bolehkah Istri Minta Cerai?
Qathrin Izzah Fithri | 30 October 2015, 00:08 | draft
Suami Menghilang, Boleh Cerai atau Harus Menunggu Selamanya?
Qathrin Izzah Fithri | 30 October 2015, 00:27 | draft
Suami di Penjara, Bolehkah Minta Cerai?
Qathrin Izzah Fithri | 30 October 2015, 00:32 | approved
Kapan dipisahkan karena adanya cacat pada pasangan?
Siti Maryam | 31 October 2015, 05:52 | draft
Dipisahkan setelah menikah karena terdapat aib. Apakah istri berhak mendapat mahar
Siti Maryam | 31 October 2015, 06:03 | draft
Suami atau istri berzina, wajibkah dicerai?
Isnawati | 31 October 2015, 06:31 | draft
Suami Tidak Mukallaf, Bolehkah Merujuk Istri?
Ipung Multiningsih | 31 October 2015, 07:35 | approved
Suami Menyerahkan Hak Thalaq Kepada Istrinya, Jatuhkah Thalaqnya?
Siti Sarah Fauzia | 28 November 2015, 10:02 | approved
Menurut Istri Khulu' Sudah Terjadi Tapi Suami Mengingkari, Jatuhkah Khulu'nya?
Achadiah | 31 October 2015, 13:41 | approved
Mengucap Cerai Tidak Sengaja, Jatuhkah Talaknya?
Qathrin Izzah Fithri | 31 October 2015, 20:05 | approved